Perguruan Tinggi Soroti Pemilu 2024 Tidak Jujur dan Adil, SBY: Itu Tindakan Berlebihan

WARTAKOTALIVE.COM, KRANGGAN – Presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) menyoroti sejumlah perguruan tinggi di Indonesia menyampaikan pernyataan kritis.

Para sivitas akademi menyampaikan agar Pemilu 2024 ini berjalan dengan jujur dan adil tanpa keterlibatan Presiden Joko Widodo.

SBY mengatakan, secara mutlak mereka (perguruan tinggi) menyuarakan kekhawatiran Pemilu 2024 tidak bisa berjalan secara damai, jujur dan adil.

“Sementara itu juga ada pernyataan politik yang lebih jauh, seperti kalau Pilpres 2024 hanya berlangsung satu putaran, berarti itu curang. Ditambah lagi, kalau Pilpresnya curang kita tidak akan terima, dan negara siap-siap chaos,” ucap SBY saat pidato kebangsaan di Hotel Evenzel, Rabu (7/2/2024).

Menurut SBY, kecemasan perguruan tinggi tidak pernah terjadi di empat kali Pemilu sebelumnya.

Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat ini pun meminta kepada semua pihak yang melontarkan pernyataan Pemilu 2024 ada kecurangan adalah tindakan berlebihan. 

SBY yakin rakyat Indonesia ingin Pemilu 2024 ini bisa berjalan secara jujur dan adil serta mendapatkan hasil yang sah.

Baca juga: Pidato Kebangsaan, SBY Minta Pemimpin Terpilih Bawa Masa Depan Indonesia Lebih Baik

“Sehingga, kekuasaan (power) yang dimiliki juga berkah, yang insya Allah akan mengantarkan beliau sukses dalam memimpin negeri ini 5 tahun ke depan,” tuturnya.

Ayah dari Agus Harimurti Yudhoyono ini menambahkan, jika dalam Pemilu 2024 ini ada kecurangan maka akan dilihat ketika memegang kekuasan.

Biasanya, lanjut SBY, pemimpin yang melakukan kecurangan di Pemilu bakal menyalahgunakan kekuasaannya.

Oleh karenanya, di pidato kebangsaan ini ia mengajak semua kader, pendukung dan simpatisan demokrat untuk mengawal proses Pemilu yang jujur dan adil.

“Saya pikir, negara utamanya para penyelenggara Pemilu, tentu bertanggung jawab penuh untuk memastikan berlangsungnya pemilu yang jujur dan adil itu,” jelasnya.

Baca Juga  Nikita Mirzani Meradang, Security Plaza Indonesia Dipecat Karena Pukul Anjing

Sebagai informasi, Dewan Guru Besar dan Sivitas Akademika Universitas Indonesia (UI) melakukan gerakan moral dengan menggelar deklarasi kebangsaan di Gedung Rektorat UI, Jumat (2/2/2024).

Ketua Dewan Guru Besar UI Prof Harkristuti Harkrisnowo merasa prihatin karena tatanan hukum dan demokrasi di Indonesia telah hancur.

Baca juga: Menko PMK Ungkap Alasan Presiden Jokowi Tidak Ajak Mensos Risma Bagikan Bansos



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *